Alhamdulillah, Titik Jatuh SJ-182 Sudah Ditemukan, Potongan Badan Pesawat Ada di Kedalaman 23 Meter di Bawah Laut

 


Pernahkah Anda Bertanya-tanya Mengapa Tubuh Anda Gatal?

 Tim pencari masih terus melakukan pencarian jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di sekitar perairan Kepulauan Seribu.

Pencarian yang dilakukan sejak kemarin hingga hari ini, Minggu (10/9/2021) mulai menunjukkan perkembangannnya.

Salah satunya adalah penemuan sejumlah potongan badan pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengatakan potongan badan pesawat tersebut berada di kedalaman sekitar 23 meter.

Hadi berharap menyebut pihak TNI Polri mendukung Basarnas dalam proses pengambilan pecahan bodi pesawat.

Alhamdulillah, berkat doa seluruh masayarakat, titik jatuhnya SJ-182 sudah kami temukan, dan saat ini seluruh prajurit TNI yang ada di lokasi, khususnya dari TNI AL, mendukung Basarnas, untuk mengambil pecahan-pecahan pesawat SJ 182," ungkapnya dalam konferensi pers, Minggu (10/1/2021) dilansir Kompas TV.

Tim SAR Gabungan dari Detasemen Jalamangkara (Denjaka) TNI AL menemukan serpihan pesawat Sriwijaya Air di antara pulau Laki dan Pulau Lacang Perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Minggu (10/01/2021) pagi. (Dok. Denjaka TNI AL)

Hadi menyebut potongan badan pesawat yang kecil dapat diambil oleh para petugas.

"Namun bagian-bagian yang besar akan kita datangkan kapal yang memiliki kemampuan crane," ungkapnya.

"Mudah-mudahan berkat doa seluruh masyarakat Indonesia, rencana pengangkatan potongan-potongan pesawat di kedalaman kurang lebih 23 meter, bisa segera diangkat," ujar Hadi.

Sementara itu Hadi juga optimis black box pesawat Sriwijaya Air SJ 182 dapat segera ditemukan.

Black box pesawat Sriwijaya Air SJ 182 disebut Hadi terus memancarkan sinyal.

"Teman-teman TNI, Basarnas, dan Polri terus berupaya untuk mendapatkan black box yang posisinya, diduga kuat, posisi black box yang kita cari," ungkap Hadi.

Hadi menyebut titik koordinat yang diduga kuat lokasi black box sudah ditandai.

"Dua sinyal yang dikeluarkan oleh kedua back box terus bisa dipantau dan sekarang sudah kita beri marking."

"Mudah-mudahan dalam waktu yang tidak terlalu lama, black box bisa kita angkat, sehingga sebagai bahan KNKT untuk mengetahui penyebab kecelakaan," ungkap Hadi.

Sebelumnya Hadi menyebut, koordinat jatuhnya Sriwijaya Air SJ 182 telah ditemukan pada hari ini, Minggu (10/1/2021).

"Tadi malam atau pagi, kami sudah merapat di tempat kejadian perkara (TKP)."

"Dari hasil pemantauan bahwa diduga kuat (lokasi jatuhnya pesawat) dan sesuai dengan koordinat," kata Hadi di Posko SAR Terpadu Jakarta International Container Terminal (JICT) 2 Tanjung Priok, dikutip dari Kompas.com.

Hadi menyebut pencarian pada hari ini di bawah pimpinan Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI Bagus Puruhito.

"(Temuan koordinat) segera kita tindaklanjuti, semuanya akan dikoordinasikan terus di bawah pimpinan Kabasarnas," lanjut Hadi.

Sementara itu Kepala Basarnas, Bagus Puruhito mengatakan, pihaknya akan melakukan dua metode pencarian.

Metode tersebut ialah di atas dan bawah permukaan laut.

"Seperti yang disampaikan oleh Panglima TNI bahwa titik atau koordinat atau daerah lokasi yang diduga sudah ditemukan hari ini," ucap Bagus.

"Mudah-mudahan hari ini ada perkembangan yang lebih baik untuk disampaikan kepada masyarakat," tambah Bagus.

Diketahui pesawat Sriwijaya Air SJ 182 hilang kontak di antara Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, Jakarta, Sabtu (9/1/2021) sekira pukul 14.40 WIB.

Diketahui pesawat dengan rute Jakarata-Pontianak tersebut hilang kontak 4 menit setelah lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta, Tangerang.

Adapun pesawat mengangkut 62 orang, terdiri dari 12 kru, 40 penumpang dewasa, tujuh anak-anak, dan tiga bayi.

Belum ada Komentar untuk "Alhamdulillah, Titik Jatuh SJ-182 Sudah Ditemukan, Potongan Badan Pesawat Ada di Kedalaman 23 Meter di Bawah Laut"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel