Tersangka Jemput Paksa Jenazah Pasien Covid Terancam 7 Tahun Penjara


Polda Sulawesi Selatan menangkap 31 orang yang diduga terlibat dalam pengambilan paksa jenazah pasien virus corona (covid-19) di tiga rumah sakit di Makassar. Sedikitnya 12 orang di antaranya sudah ditetapkan sebagai tersangka.

Kabid Humas Polda Sulawesi Selatan Kombes Pol Ibrahim Tompo mengatakan para tersangka dijerat Pasal 214, 335, 207 KUHP dan Pasal 93 UU Nomor 6 tahun 2018 Tentang Kekarantinaan Kesehatan.

"Ancaman hukuman 7 tahun penjara," kata Ibrahim melalui keterangannya kepada CNNIndonesia.com, Selasa (9/6) malam.

Ibrahim mengatakan, sejak Selasa siang, tim penyidik Polda Sulsel dan Polrestabes Makassar telah melakukan gelar perkara. Kesimpulan gelar perkara, kasus ini dinaikkan statusnya dari penyelidikan ke penyidikan dan menetapkan tersangka.

"Kemungkinan para tersangka akan bertambah karena tim masih melakukan upaya penangkapan," ujarnya.

Dia menjelaskan, gelar perkara itu dipimpin langsung oleh sejumlah pejabat utama (PJU), yakni Dirreskrimum Polda Sulsel, Kasubdit, Kabag Wasidik, Kasat Reskrim Polrestabes Makassar dan seluruh penyidik yang menangani tersebut.

Tompo mengatakan kasus pengambilan jenazah itu terjadi di beberapa rumah sakit yang berada di wilayah hukumnya, seperti RS Dadi Makassar, RS Stella Maris, RS Labuang Baji, dan RS Bhayangkara.

"Para tersangka akan bertambah karena akan dilakukan penangkapan terhadap para pelaku, tim gabungan di lapangan sudah dibentuk yaitu terdiri dari tim Resmob Polda, Brimob, Shabara Polda, Jatanras Polrestabes Makassar," lanjut dia.

Sebagai informasi, menyikapi sejumlah kasus jemput paksa jenazah PDP itu, kemarin Kapolri Jenderal Pol Idham Azis mengeluarkan perintah lewat surat telegram kepada jajarannya di seluruh Indonesia.

Sejumlah kasus serupa sebenarnya juga terjadi di sejumlah wilayah dalam beberapa waktu belakangan ini. Salah satunya di RS rujukan corona di Bekasi Timur, kota Bekasi. Jenazah tersebut diketahui berasal dari Tambun Utara, Kabupaten Bekasi.

Isi telegram itu meminta aparat kepolisian untuk dapat bekerja sama dan berkoordinasi dengan rumah sakit yang menjadi rujukan penanganan pasien Covid-19 sehingga dapat memastikan status dari pasien yang dirawat ataupun meninggal.

Lalu, di Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), Sumatera Selatan terjadi peristiwa jatuhnya jenazah hingga keluar dari peti pada proses pemakaman menggunakan protokol Covid-19.

Di Surabaya, Jawa Timur, pun terjadi kejadian serupa. Pasien kecelakaan lalu lintas dalam pemeriksaannya positif covid. Jenazah pasien yang merupakan pengemudi ojol itu kemudian dibawa paksa rekan-rekannya dari RSUD Dr Soetomo untuk dimakamkan tanpa protokol Covid-19 di lahan keluarga.

Sumber cnn indonesia

Belum ada Komentar untuk "Tersangka Jemput Paksa Jenazah Pasien Covid Terancam 7 Tahun Penjara"

Posting Komentar

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel