Kabar Gembira Guru Ngaji dan Guru Honorer Akan Dapat Bantuan Subsidi Upah dari Pemerintah

 


Bantuan subsidi gaji dari pemerintah sebesar Rp 600 Ribu perbulan diberikan kepada mereka para karyawan begaji dibawah Rp 5 juta yang terdaftar di BPJS Ketenaga kerjaan sedangkan yang tak terdaftar maka tidak akan dapat bantuan subsidi gaji.

Namun kali ini pemerintah juga akan memberikan bantuan subsidi gaji kepada para guru ngaji dan guru honorer.

Seperti dikutip dari tribunnews.com Hal itu diungkap Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziah dalam konferensi pers virtual, Kamis (1/10/2020).

“Selain para pekerja bergaji di bawah Rp5 juta, ada sektor lain yang juga lain yang sangat membutuhkan bantuan subsidi gaji/upah ini. Mereka adalah para guru honorer dan guru ngaji,” kata Menaker Ida.

Ida memaparkan, nantinya proses penyaluran subsidi upah tersebut akan berada di bawah Kementerian Agama dan Kementerian Pendidikan.

Adapun, anggarannya berasal dari anggaran BSU yang tidak terpakai dalam penyaluran yang dilakukan Kemnaker.

“Maka Kemnaker akan menyerahkan sisa anggaran akan dikembalikan ke Bendahara Negara. Selanjutnya akan direlokasi untuk bantuan penghasilan bagi guru honorer dan guru agama tersebut dengan Kemendikbud dan Kemenag sebagai leading sector,” jelasnya.

Ia belum bisa merinci berapa total anggaran tersebut.

Ia menuturkan, hingga saat ini data yang telah diterima oleh Kementerian Ketenagakerjaan dari BPJS Ketenagakerjaan sebanyak 12.4 juta (dua belas koma empat juta) orang dari 15,7 juta target penyaluran BSU pekerja atau buruh.

“Sisa dananya masih belum bisa diungkapkan tetapi yang pasti data yang masuk ke kami ada 12,4 juta pekerja yang menerima BSU dari target 15,7 juta. Jadi masih ada sisa yang tidak terpakai,” kata dia.

Belum ada Komentar untuk "Kabar Gembira Guru Ngaji dan Guru Honorer Akan Dapat Bantuan Subsidi Upah dari Pemerintah"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel